Friday, February 23, 2018

Langkawi Pulau Lagenda (29 Januari 2018)

Hari ini merupakan hari terakhir kami di Langkawi. Kami check-out pukul 11 pagi. Masing2 membawa extra baggage yang penuh dengan coklat, ikan bilis, kain batik, minyak gamat dsbnya. Cuma tak ada yang berminat shopping pinggan mangkuk periuk belanga. 

Kami bergerak terus menuju ke Dataran Helang. Aaduhhh kenapa la organizer ni atur program datang ke sini waktu tengah hari rembang. Memang panas betul cuaca. Bergambar pun pakat pejam mata, sebab tak bawak sunglass hihihi.  Snap sekeping dua gambar semua pakat lari masuk ke dalam kereta hihihihi  puteri lilin semuanya.



Seterusnya kami menuju ke Hospital langkawi untuk kunjungan hormat. Kedatangan kami disambut oleh para Matron dan sister dari Wad Wanita. Kami melawat dari katil ke katil bertanya kabar sambil menyampaikan cenderahati berupa beg yang dijahit oleh para sukarelawan HSJ serta tuala kecil.



Memandangkan hospital ini tidak begitu padat dengan pesakit, dalam tempoh 40 minit kami selesai melawat kesemua 25 pesakit. Dari wad kami melihat kemegahan kakitangan Hospital Langkawi ... sebuah helikopter yang merupakan ambulan udara yang pertama di Malaysia. Helikopter Airbus H135 ini disediakan untuk kes2 kecemasan melibatkan penduduk dan pelancong di Langkawi untuk menjalani rawatam segera di Hospital Sultanah Bahiyah Alor Setar. Perkhidmatan ini amat diperlukan memandangkan sekarang pesakit kritikal perlu menaiki feri dengan perjalanan laut yang kurang selesa dan memakan masa.

kredit Jabatan Kesihatan Negeri Kedah

Kami meninggalkan Hospital Langkawi untuk makan tengah hari di sebuah restoran. Untuk pertama kalinya aku menjamah kerabu bronok. Bronok adalah makanan eksotik yang hanya terdapat di Langkawi. Nak tau cerita bronok, baca SINI

ahakkkk ... kerabu bronok
Selesai mengisi perut, kami bertolak menuju ke Lapangan Terbang Antarabangsa Langkawi bagi penerbangan pulang ke Pulau Pinang. Tak sabar rasanya nak balik jumpa cucuku Puteri Zulaikha dan anak2ku yang manja. Paling istimewa bertemu darlingku, Abah.. kerana hari ini genap ulangtaun perkahwinan kami yang ke-30. Alhamduliilah.. syukur atas jodoh yang Engkau aturkan untukku Ya Allah.

Tak sabar nak balik Penang
Alhamdulillah .. tiba di Penang International Airport (PIA)

Thursday, February 22, 2018

Langkawi Pulau Lagenda (27 Januari 2018)

Setelah sarapan kami bergerak ke jeti.  Bot yang disewa dah siap menanti. Kami dibekalkan dengan jaket keselamatan dan diberi taklimat ringkas the do and don'ts semasa di atas bot dan semasa berada di pulau2 yang akan dikunjungi.  Bismillahirrohmanirrohim.

Laut agak choppy .. aku mula bimbang dengan masalah tulang belakang ku yang sering sakit, apalagi asyik terhentak2 sepanjang perjalanan.   Namun pemandangan indah pulau2 batu kapur yang bertaburan di sepanjang laluan bot sangatlah mengujakan aku. Maha Suci Allah yang menjadikan langit dan bumi yang sungguh indah. Aku dan kamera handphone berpisah tiada 😁😁😁😁😁




Pulau pertama kami kunjungi ialah Pulau Beras Basah.. Pulau ini merupakan sebahagian daripada 104 buah pulau kecil dan besar dalam gugusan Pulau Langkawi, Kedah. Jarak dari jeti Kuah, Langkawi ke pulau ini lebihkurang setengah jam dengan bot laju.  Jetinya terletak agak jauh dari daratan. Sepanjang perjalanan meniti jambatan ke pulau, kami seronok melihat ikan pelbagai saiz, warna dan bentuk berenang2 berkumpulan. Kalau dilontarkan makanan, berebut2 mereka. memang air di sini begitu jernih.

Di pulau kami bersantai, berbual2 malah ada yang bermandian di laut. pantainya sungguh indah. pasirnya memutih dan halus gebu. Menurut pemandu bot, pulau ini merupakan tempat nelayan selalu berteduh bila ada ribut di lautan.



Destinasi seterusnya ialah melihat helang merah di Pulau Singa Besar. Pulau ini dipenuhi hutan yang tebal serta bukit batu kapur. Ia merupakan habitat bagi helang merah dan hidupan liar yang lain. Kami tidak mendarat di sini sebaliknya hanya melihat aktiviti memberi makan helang dari atas bot sahaja. Apabila daging ayam dilemparkan ke permukaan laut, dengan pantasnya sang helang menjunam dan menyambar sebelum terbang semula ke sarangnya. Memandangkan ada 4 bot berada di situ, memang mewahlah sarapan helang2 pada pahi ini hihihi. Inilah kali pertama aku melihat helang dengan banyak dan dekatnya. Burung2 ini berwarna merah dan terbang turun naik dengan pantasnya. Yang pastinya setiap terjunan tidak pernah gagal mencengkam rezeki.


Kredit Sinar Harian online untuk gambar yang cantik ini

Seterusnya kami menuju ke Pulau Dayang Bunting. Pulau ini merupakan pulau kedua terbesar setelah Pulau Langkawi. Ada apa cerita di sebalik nama Pulau Dayang Bunting ini? Jom kita semak dari Wikipedia 

Pulau ini mendapat nama daripada kisah dongeng yang kononnya pulau ini seimbas lalu menyerupai dayang bernama Mambang Sari yang ditipu oleh Mat Teja sehingga membuatkan dia mengandungkan anaknya kerana terlampau mencintainya. Namun setelah 7 hari anaknya lahir, bayi tersebut menderita dengan penyakit misteri. Mambang Sari kemudiannya meletakkan anaknya di tasik yang terletak di atas pulau itu lalu menyebabkan terjadinya lagenda tasik dayang bunting. Dalam perjalanan ke Tasik Dayang Bunting, kita akan lihat bentuk gunung yang menyerupai seorang perempuan sedang terbaring dengan bentuk kepala, dada dan perut yang sedang bunting. 

Sebahagian dari kami menggagahkan diri mendaki bukit untuk sampai ke tasik tersebut dan seterusnya  bermandi-manda. Manakala yang dah tepeleot macam aku ni, kami hanya bersantai menikmati hembusan bayu laut sambil minum air kelapa muda yang dijual. Hari panas2 ni memang lah terasa amat enaknya. Alhamdulillah.

Aerial view tasik di Pulau Dayang Bunting - Kredit Holiday Gogogo Tours
MasyaAllah cantiknya. Orang dulu2 percaya siapa yang belum ada anak, minum air tasik ni
boleh mengandung. Syuhhh jangan percaya perkara2 kurafat begitu. Nauzubillahhiminzalik
Setelah hampir 40 minit di sini, kami bergerak pulang ke Kuah. Setibanya di jeti,  kami terus dibawa pemandu ke kedai nasi ayam untuk makan tengah hari. Aduhh mak... laparnya perutttt!!

Petangnya setelah beristirehat dan membersihkan diri, kami bergerak ke Giant Kuah dan Kompleks Haji Ismail Group. Apa lagi shopping shopping shopping lah di kedua2 tempat ini yang penuh dengan bermacam jenis coklat.  Sedar tak sedar ada yang membelanjakan hampir rm300 hanya untuk coklat sahaja. Iisy isy isy

Shopping tak ingat dunia

Puas shopping.. dinner makanan laut

Tuesday, February 20, 2018

Langkawi Pulau Lagenda (27 Januari 2018)


Seawal jam 4 pagi aku dah bangun. Sepanjang malam pun memang aku tak nyenyak tidor.  Memang macam tu lah setiap kali aku nak bermusafir. Setelah selesai urusanku mengabdi diri kepada Yang Esa, aku kejutkan Abah. Zupzazupzap ... Abah bersiap. Tepat pukul 5 pagi, aku tiba di lobi Hospital Seberang Jaya (HSJ). Ramai sahabat dah pun menunggu. Aku lepaskan Abah pulang ke rumah, pohon doakan aku selamat pergi dan balik.

Sebenarnya aku bersama 10 sukarelawan dari Pakar 2 HSJ (Klinik Pembedahan dan Klinik Kanser Payudara) beserta 10 kakitangan hospital akan mengadakan lawatan ke Pulau Langkawi selama 3 hari.  Kami merupakan kumpulan yang telah bekerjasama selama hampir 3 tahun dan terlibat aktif di dalam melaksanakan pelbagai aktiviti sukarelawan HSJ. Lawatan ini umpama ganjaran dari pihak pengurusan di atas usaha kami itu di samping mengeratkan lagi silaturohim yang dah sedia terjalin.

Tepat pukul 5.20 pagi kami bertolak ke Penang Airport dengan menaiki 5 buah kereta GRAB.  Memandangkan masih awal pagi, jalan sunyi sepi, maka dalam setengah jam kami dah tiba ke Departure Hall. Urusan check-in dilakukan dengan pantas dan kami berada di ruang menunggu seawal jam 6.15. Sementara menunggu kapalterbang kami menunaikan solat subuh di surau.

Kapalterbang berlepas pukul 7.55 pagi dan tiba di Langkawi setengah jam kemudian. Sekejap je dah tiba.  Airport Langkawi ni kecik jer.. tapi macam2 kerja naiktaraf sedang dijalankan. Mungkin tahun depan siaplah agaknya.

Langkawi International Airport
Seronok dah tiba Langkawi...
Kami menaiki sebuah van 14 seater dan sebuah Ertiga 7 seater menuju sebuah kedai untuk sarapan pagi.  Aduhh memang lapar giler!!!! Seterusnya kami bergerak menuju ke kaki Gunung Mat Cincang untuk menaiki cable car dan sky bridge. Fuhhhh ... tak gayat ke??

Bila dah ramai2 gitu, yang mulanya berasa gayat dan tak mau menaiki cable car terus jadi berani dan berubah fikiran.. hahahaha, termasuklah aku 😄😄. Ini kali ke-2 aku naik cable car. Kali pertama di Bukit Nanas, KL pada tahun 70an dulu. Cable car kat situ pun dah tak wujud lagi.

Setiap cable car memuatkan 6 penumpang. Kami mendaki gunung yang sangat curam. Sayang sekali cuaca berjerebu, tidak banyak gambar cantik yang dapat diambil pada ketinggian begini.  Untuk mengetahui lebih lanjut tentang kemudahan yang disediakan di sini, boleh semak di LINK ini. Bago orang muda yang banyak stamina, memang aktiviti di sini sangat menyeronokkan.

Mula2 tu takut.. tiba kat sini terus mai semangat berani hahaha

Bahagia menikmati keindahan alam

Sayang cuaca berjerebu

Setelah puas dengan cable car, kami pergi ke muzium 3D yang terletak bersebelahannya. Wahh di sini kami berposing sakan macam anak2 remaja. hahahaha




Sekarang ni semua sudah terasa letih sangat. Selepas makan tengahari, kami terus check in di Langkawi Baron Hotel yang terletak di Kuah. Kami berkongsi 4 orang dalam setiap family room (2 katil ueen). Dari bilik hotel jelas kelihatan laut dan pulau2 yang indah.

Dari bilik hotel



Setelah puas berehat, bermandi manda.. kami bertolak ke Aquarium Underwater World.  Aduhh nyaman berada di sini melihat pelbagai hidupan laut berenang dalam air yang dingin. Paling menarik perhatian ialah aksi penguin yang sangat comel berjalan terkedek2, terjun ke air dan berenang dengan lajunya.



Kami kemudiannya singgah ke kilang batik dan kedai gamat untuk membeli ole2. Kalau mai Langkawi tak beli gamat... macam tak lengkaplah kedatangan anda, betul ke??

Malamnya adalah aktiviti bebas untuk keluar makan ke tempat2 makan di sekitar hotel dan membeli-belah di Ram Shop Langkawi yang terletak berhadapan dengan Hotel Baron ini.

Tuesday, February 6, 2018

Mini Reunion - 24 Disember 2017

Ini cerita tahun lepas, akhir tahun 2017, baru hari ni sempat nak tulis 😌😌😌

Aku hadir ke majlis  walimatulurus sahabat ku Salmah Hashim di Simpang Empat Perlis. Sebenarnya pada umur macam aku sekarang ni, memang jemputan walimatulurus dari sahabat datang tak berhenti2. Semua pakat2 menerima menantu.

Cumanya aku tak mampulah nak memenuhi kesemua jemputan tu. Aku akan hadir bila faktor kelapangan waktu dan kesihatan mengizinkan. Kali ni timing memang lah cantik. Aku ada jemputan dari jiranku untuk kenduri di Jitra dan Salmah pula di Simpang Empat. Dekat2 je.

pengantin lama berposing di Hotel Bustani, Jitra.
Majlis perkahwinan anak Norliza, jiranku

Semasa menghadiri kenduri Salmah, aku dapat berjumpa sahabat2 yang lama tak bertemu. Kali terakhir perjumpaan kami pada tahun 2015 di Perlis. Jadi pertemuan kali ini memang membahagiakan, walaupun beberapa sahabat pulang lebih awal dan tak dapat menyertai kami kerana ada urusan lain.

Berdiri kiri : Ciksu Suraini, Datin Marina, Zaabariah, Salmah Hashim (ibu
pengantin), Cikgu Wahid dan PakAr Azhar
Duduk kiri : Misi Rosilawati dan Cikgu Wan Fadzini

Wajah bahagia bertemu sahabat setia

Setelah selesai kenduri... aku, Abah dan Kakngah menginap di The Garden Hotel Kangar. Tak berbaloi datang jauh2 ke Perlis dan terus pulang hihihi. Perlis ni food heaven. Malamnya Kakngah open table makan seafood di Kompleks Makanan (KOMA) Kuala Perlis. Lepas lah kempunannya nak makan mentarang bakar.

mentarang bakar, isi besar dan juicy
ikan terasa sangat fresh

Keesukan harinya dalam perjalanan pulang ke Pulau Pinang kami singgah membeli laksa D'Adna  Kuala Perlis untuk dibawa pulang. Untuk tengah hari kami singgah makan di Kuala Sanglang. MasyaAllah sedapnya gulai temenung dia. Dengan sotong celup tepung, udang besar goreng kunyit, sayur-sayur, keli goreng serta gulai temenung 3 ekor serta minuman .. harganya baru RM44. Murahnya. Alhamdulillah.





Apa pun.. sebagai pencinta alam sekitar... aku memang rasa bahagia dan teruja sangat menikmati pemandangan indah padi menghijau di sepanjang jalan merentasi negeri Perlis, Kedah dan Pulau Pinang. SubhanaAllah.

Salah satu lot kedai ini dulu pernah menempatkan Bank Bumiputra .. itulah
nyawa  kami  pelajar asrama, setiap bulan beratur di kaunter
untuk ambil duit Biasiswa Persekutuan. Waktu tu belum ada ATM machine

Pejabat Pos yang banyak berjasa, dulu2 nak pos surat pada Emak atau Apak
mesti datang ke sini. Nak tukar postal order jadi duit pun di sini (huhuhu)

Pemandangan sawah indah antara Jitra dan Simpang Empat

Pemandangan sawah indah dalam perjalanan ke Kuala Sanglang

Monday, December 18, 2017

Selamat Tinggal (Pamit) - Broery Marantika



Lirik lagu: Selamat Tinggal (Pamit)
Ijinkan aku pergi
Apalagi yang engkau tangisi
Semogalah pengganti ku
Dapat lebih mengerti hati mu

Memang berat ku rasa
Meninggalkan kasih yang ku cinta
Namun bagaimana lagi
Semuanya harus ku jalani

Selamat tinggal ku doakan
Kau selalu bahagia
Hanya pesan ku
Jangan lupa kirimkan kabar mu
Bila suatu hari
Dia membuat kecewa di hati
Batin ini takkan rela
Mendengar mu hidup menderita

Dialog : Sayang walau kemesraan kita sesaat cuma
Namun kau tetap di hati
Ku iringi kepergian mu dengan ikhlas hati
Semoga kelak kita kan bersatu lagi

Dialog : Selamt tinggal... kasih
Selamat jalan... sayang

*************************************************

Entah kenapa hari ni hati aku tiba2 jadi rindu apabila mengingati penyanyi kesayangan ku... Broery Marantika. Sejak dari zaman gadis ku semasa di sekolah menengah, nyanyian Broery sentiasa aku nyanyikan.  Dan kini aku berkongsi meminati lagu2 nyanyian Broery ini bersama2 Abah. Hrmmm Abah boleh melalak sorang2 menyanyi lagu Widuri dengan nada sumbangnya. Hahaha ... tak kisah lah Abah, asalkan sayang bahagia 💖💖💖💖

Zaman anak dara dulu2 .. biasalah kalau jatuh hati pada penyanyi pujaannya. Kenapa aku minat sangat dengan Broery?  Dia bukanlah penyanyi yang kacak. Tapi kemerduan suaranya dan auranya yang sukar ditepis.

Dan aku antara yang menangisi pemergiannya pada tahun 2000.  

Untuk generasi baru yang kurang mengenali Broery,  BACA di sini untuk cerita ringkasnya.